?

Log in

No account? Create an account
 
 
25 June 2014 @ 04:43 pm
[part 3] Last Part Report: Swallowtail Butler Cafe  

Part 1 bisa dibaca [[di sini]].
Part 2 bisa dibaca [[di sini]].


Maaf part 3 nya lama banget hehehe…
Nggak kok, Mizu belom ilang ketelen bumi. Sampe di mana part 2 kemaren? Oh iya… pas bagian makan cumi.
Yuk kita lanjut~ :D


01


^ like sekalian dong kalo punya Instagram *promosi ga tau diri*


Gw nelen ludah. Glek. Oke… adek cumi, sekarang tinggal gw dan elu. Jadi garpu gw pun menusuk sang cumi mungil dan… HAP! Di luar dugaan, rasanya normal. Beres. Ga amis. Ga bikin gw macem pengen muntah apa gimana. Kunyah, kunyah, telen. Oh, sudah~

Menu makanan berikutnya, datanglah sup beserta roti putih, ditemani butter dan olive oil. Minestrone sup gw mirip… apa ya, mirip ama sup sayur kalo di sini, cuma bahannya agak beda aja. Rasanya enak, normaaaallll (untunglah, tadinya gw udah ngeri flavornya bakal berat ato gimana, ternyata light seasoning) sementara si roti yang dibagikan itu bebas boleh dicocol ke olive oil ato dipakein butter.

Screen shot 2014-06-25 at 4.29.32 PM
Penampakan Minestrone Soup (upload ulang)


Karena gw ga mau rugi, gw bagilah separuh – separuh, lalu gw cobain cara makannya dua – duanya. Kesimpulan: enak. Rotinya ga terlalu empuk, tapi emang roti putih harusnya agak keras dengan serat kyk gitu. Kalo kamu nonton Heidi, kalo ga salah ini nih tipe roti yang dimakan Heidi pas pertama kali datang ke rumah Clara #ntarceklagifaktanyaya #gaadajaminanbener

Kita sempet ditanyain mau nambah roti lagi apa engga, dan semua kompakan geleng – geleng. Bo ini masih appetizer. Makanan main dish kan dua macem, belom lagi dessert. Jangan, perut ini harus dijaga baik – baik biar semuanya cukup.

Karena emang laper (jujur!) gw pun ngabisin supnya ga pake lama. Masih sempet haha-hihi ngobrol sama yang laen. Karena baru kali ini semeja sama Dinda, gw baru tau kalo Dinda itu kyknya ga bisa makan banyak. Supnya Dinda masih separuhan, tapi katanya Dinda udah kenyang. Din, ntar makanan yang laen – laen sisanya gimana itu…?

Lalu… ya, kalau udah baca reponya Dinda tahu lah ya. Dinda tukeran piring sama Shanty. Gw ud facepalm tengsin sambil cengegesan. Fujiawara-san semacem binggung waktu balik meja, kok Shanty yang tadi udah beres makan sekarang lagi makan lagi, sementara piring Dinda udah kosong.

“Dituker lagi ya?” Fujiawara-san nanya. Kita mesem – mesem semeja. Soalnya pas appetizer pertama, Dinda sama Shanty juga ada tuker – tukeran piring. Yep, udah dari appetizer ini tuker – tukeran piringnya. Pas ngambil piring appetizer, muka Fujiawara-san sampe “areee??” waktu ngeliat sisa di piring Dinda. Inget kan Dinda ada yang diganti bahannya karena ga halal? Fujiawara-san tadinya udah ketakutan dia salah ngasi piring, muka kagetnya sumpah priceless bener.

Setelahnya kita pun menunggu main dish keluar. Menunggu… dan menunggu. Bo…kok lama ya? Ini lama bener main dishnya ga keluar – keluar? Tapi emang situasi café lagi full dan super duper hectic. Jadilah kita masih sok elegan-ria, ngabisin waktu dengan ngobrol – ngobrol.

Lalu Kate mulai uget – uget. Antara memang pengen ke toilet atau memang kepengen nyobain diescort sama butler ke sana…? Ahahahahaha~ Pengen ke toilet, brarti kita kudu bunyiin bel. “Bunyiin ga ini?” Kate nunjuk – nunjuk bel perak di ujung meja.


04l
Penampakan bel di meja...


KLINTHING!

Bel itu ternyata bunyinya nyaring pisan. Datanglah butler ke meja, dijawab Kate dia mau ke toilet, jadinya kursinya pun ditarikin. Kate dianter ke tengah ruangan, ternyata ada pintu di sudut sana… oh itu toh toiletnya. Beberapa lama kemudian Kate diantar balik. Cuma butler yang nganter sama jemput itu dua – duanya bukan yang kita harepin ahahahaha #boboan

Hidangan main dish pertama pun dihidangkan. Ada yang inget menunya apa tanpa perlu buka repo part 2? Yak, sea bream pake risotto. Judulnya ketjeh badai. Rasanya? Enyak~ Ahahahhaa entahlah apa gw emang laper ato gw emang ga pilih – pilih, pokoknya main dish ini cepet abis dalam sekejab. Ludesh. Porsinya ya emang ala – ala French, jelaslah agak kecil mungil jadi bukannya gw yang makannya biadab ga beradab ya :v :v

Kelar menu pertama, menu kedua keluar. Yak, masih inget apa nama main dish kedua? Roasted lamb, sodara – sodara. Dimasak pake red wine. Menu yang ini, punya Dinda dimodif ga? Gw agak lupa nih—ato dia jelasin tapi bahasa Jepang…? Kalo itu, maaf sodara – sodara, gw ga ngerti #kabur

Begitu itu piring ditaruh di hadapan gw, gw langsung agak – agak gimana. Ahahahaha… tolong, gw… mulai kenyang #plek Gw tarik lagi pernyataan gw kalo itu porsinya mini – mini en gw ga bakal kenyang. Kenyataannya baru liat menu kedua gw udah kenyang aja bawaannya #boboan




^ keliatannya dikit? Tunggu sampe liat penampakkan aslinya. GEDE!



Tapi sebagai lady yang baik, gw mengangguk anggun, lalu meraih pisau dan garpu. Nyoba motong itu lamb chop yang ternyata ukurannya lebih gede dari perkiraan gw dengan baik nan elegan supaya ga berbunyi kalo – kalo utensils gw beradu dengan piring. Potong potong potong… kurang ajar, kok alot. Kiranya gw salah motong, kena bagian tulang rawannya. Potoooonngggg—hooo bisa, bisa. Untung ga pake adegan neken terlalu kenceng terus mental – mentalan macem yang Dinda ceritain kalo dia pernah bikin dessert ‘meledak’ (itu gimana caranya Din? O_______O” )

Dengan gerakan cepat yang kayaknya lumayan terlatih gegara kebanyakkan masuk Platina Parlour, menu main dish kedua itu pun segera ludes. Bersih tandas, walau bagian deket – deket tulang rawannya masih gw sisain. Gw ga sampe gimanalah ampe bisa ngabisin bagian yang itu :v :v

Kelar makan main dish, nunggu dessert keluar, gw mulai uget – uget. Kalo ini antara mikirin nasib Rudy (yang ternyata nungguin kita di atas sana dingin – dingin di luar diterpa angin malam bagaikan Hachiko nunggu tuannya pulang) sama beneran emang gw mulai kebelet pipis kepingin ke toilet. Dari tadi combo minum aer putih bergelas – gelas sama teh nyaris seteko itu bikin limit bladder gw udah di ujung tanduk.

“Mizu,” Bagaikan pucuk dicinta ulam tiba, Dinda manggil, “…Gw pengen ke toilet”

“Dinda…” Gw buka kartu, “Gw juga kebelet banget. Ke toilet yuk…”

Jadilah gw meraih bel perak itu dan KLINTHING! Bunyinya yang nyaring itu menggema di ruangan. Lalu sodara – sodara… si Mas Butler paling ganteng nomor dua nyamper ke meja. Ihik, ihik, yihaaaaaaaaaaaa—gw ama Dinda udah senyum mesem – mesem dengan jumawa. Lirik – lirikan antara kita berdua, ga pake ngomong, tapi ya sama – sama tau: asik, kita dapet si Abang ganteng~ #mizudibuang

Dinda ngasi tau kalo kita berdua mau ke toilet, jadilah pertama kursi Dinda ditarikin, lalu gantian kursi gw yang ditarikin. Berdua ama Dinda, gw ngekor si Butler ganteng nomor dua ke pintu toilet. Kita diberitahu nanti 10 menit lagi dia akan menjemput kembali. Oke Mas~ Biarpun gw ke toilet bakalan ga selama itu lah, kan cuma mau nomor 1 bukan nomor 2~ #plak #toomuchinformation

Jadi gimanakah toilet di Swallowtail Butler Café, sodara – sodara? Ini cuma toilet, tapi cakep bener, sumpah. Bersih, wangi pula, interiornya ditata pake gaya vintage Victoria. Ajiblah, gw sih betah bener di toilet kalo gini caranya. Mana pintunya lucu pula, melengkung bulet, ditarik dari sisi ke sisi, baru ntar dikunci dari dalam. Sayang gw ga bawa HP, kalo ga udah gw foto – foto deh. #plak

Yak, kelar, lega. Gw pun ngekor Dinda keluar dari toilet dan… BRAK! Pintu toilet ditutup lagi sama Dinda. “Loh, kenapa Din?”

“Yang lagi jaga di depan lagi yang Aki-aki…!” Dinda ngasi tau. Terus kita berdua cengegesan. Trus gimana? Masa iya mo beneran lama - lama di sini? Akhirnya kita keluar juga deh, buka pintu. Nyoba peruntungan dengan butler yang mana aja yang lagi lowong. Dapet yang aki – aki, yasudahlah judulnya sama – sama butler Swallowtail kok…

Lalu… lalu… si mas butler paling ganteng nomor dua liat kita… dan dateng ngejemput. Ihik ihik, mas, ini telepati nyampe ya, nyadarnya cepet gitu hehehehe #edisimizukimo

Kita pun kembali ke meja, kursi ditarikin, terus duduk anggun… Lalu ya… Dinda yang makanannya belum habis lagi – lagi minta dibantuin makan. Kali ini, Dinda dan Shanty tukeran piring… dan disaksikan langsung sama Fujiwara-san yang waktu itu lagi kembali ke meja.

Gw sibuk facepalm saking tengsinnya ahahahahhaa—wuanjret itu timingnya jelek bener. Fujiawara-san sampe geleng – geleng. Dia binggung kali ya sama kelakuan nona – nona di mejanya ini. Maaf loh Mas, bukannya makanannya ga enak. Enak kok, sumpah. Apalagi itu menu 4.500 Yen plus tax, gila aja kalo ampe ga enak, bisa jerit dompet gw mencak – mencak.

Kemudian dessert keluar. Masih inget dessert pesenan gw? Iya paket Strawberry. Isinya ada cookies, jelly sama Sherbet. Biar afdol mari ini gw posting ulang penampakannya.



Screen shot 2014-06-25 at 3.44.14 PM
Ini enak banget ^^ ki-ka: cookies, jelly, sherbet



Jadi karena gw kenyang… ga sih. Buat dessert selalu ada perut kedua. Pokoknya demi dessert, perut gw dengan jumawanya berhasil ga kenyang lagi. Mari makan dessert dan habiskan~ Soalnya ini pol enaknya~ #nyamnyam

Semeja, kecuali Dinda, semuanya menunya strawberry set ini. Dinda mesennya yang orange gratin, soalnya jelly gelatin di set strawberry itu katanya ga halal. Dinda agak ragu – ragu ngeliatin piringnya, katanya takut muncrat lagi, terus motongnya pelan – pelan gitu nyodoknya.

“Nona, ga perlu kuatir, udah itu dessertnya dipotong langsung aja,” Tahu – tahu dengan jumawa Fujiwara-san memberi tahu sambil nyontohin gestur gerakan motong nyodok piring gitu, “Ga bakal meledak muncrat kok!” Lanjutnya sambil ketawa – ketawa ngasi efek suara psaaaahhhh gitu. Gw kontan ketawa, apalagi mukanya Dinda sampe melongo bisa – bisanya itu Fujiawara-san yang gentle dan santun itu mendadak bisa ijime Dinda.

“Kok dia tau sih terakhir gw ada bikin dessert meledakkkk,” Dinda protes. Terus inget, katanya kayaknya sih di kunjungan terakhirnya Fujiwara-san waktu itu bertindak sebagai chef. Fujiwara-san bisa masak? Mari sini, nilaimu langsung melejit naek, Fujiwara-saaaannn~~!!

“Mizu,” Dinda yang keliatan udah kenyang banget nyorongin piring dessert berisi orange gratinnya, “Bantuin makan dong pliiiissss” Kali ini Shanty udah ga sanggup makan juga kayaknya. Cuma kalo disuruh tukeran piring, ga ah, tengsin kalo ketauan lagi. Alhasil gw bilang mendingan itu piring Dinda didorong agak ke tengah aja, terus gw bantu nyendok makan. Punya Dinda… enak~ teksturnya padat gitu, creamy banget, orange zestnya berasa. Cuma buat orang yang udah kenyang, ini emang susah dimakan sih, beda sama menu set strawberry gw yang rasanya ringan dan gampang banget dimakan.

Gw makan dengan perasaan ga kepengen shift ini selesai. Aduh masih pengen di dalem. Gw masih pengen dimanja – manja… (dan kayaknya di atas sana Rudy tereak ‘kalian di manaaaaaaaaaaaa’ gegara kita udah telat keluar 30 menit)

Ahahaa, iya, karena main dish yang kelamaan ga keluar – keluar itu, pokoknya shift kita ngaret. Tapi dari pihak Swallowtailnya nebus itu dengan membiarkan kita tetap di sana sampai makanan benar – benar habis—toh makanan telat kan memang kesalahan dari mereka. Ini tipe kesalahan yang bikin gw demen, ahahahaha… lumayan jadi lebih lama di dalam sana~ #kyaaaannn

Kelar makan, akhirnya kita pun minta bill. Dompet dan tas dikeluarkan dari tempat penyimpanan yang ditaruh deket meja (dan ditutupi taplak) itu, lalu kita ngeluarin duit bayaran masing – masing.

Dinda ngasi kartu Swallowtailnya, sementara gw, Kate ama Shanty yang baru pertama kali datang dikasi kartu sementara Swallowtail untuk keanggotaan. Nanti kalau kita datang lagi, tinggal kasi kartu itu untuk ditukar dengan kartu keanggotaan benerannya #CMIIW …kapan ya gw bisa ke sini lagi? #mupeng



swallowtail
^ Tampak depan kartunya




Kelar bayaran, kita pun dibantu berdiri, kursi ditarik, lalu kita ngikutin butlernya diantar kembali ke luar. Tas dikembalikan, tapi terlebih dahulu kita dibantu make mantel, lalu dibantu memakai tasnya (karena tas gw ransel)

Gw udah ngawang – sengawangnya semenjak didadah – dadahin sepanjang parlor ahahaha… Ini nilainya Fujiwara-san naek lagi sewaktu dia ngebantuin gw pake mantel sama pake tas. Hadudududuh kokoro ini, gila dimanjain begini rasanya gimana gitu—daku mau lagiiii~~~



flyer1
Iyalah ngawang, didadah - dadahin para Butler pake seragam... #heh



Akhirnya kita pun pamit, dadah – dadahan. Tak lupa Kate bilang bahwa kita semeja semuanya seneng banget tadi di dalam, pelayanan Fujiwara-san bagus. Mukanya Fujiwara-san langsung lega bukan main, bilang kalo dia lega, daritadi dia deg – degan takut kita tidak menikmati. Ah, tenang, kita puas kok… coba jadwal ga padat dan kemungkinan OTS lebih longgar, rasanya gw rela masuk lagi ahahahahaha #mizudibuang

Kita pun naek ke atas, ketemu sama Rudy yang udah nungguin kita dari tadi, ganti sepatu heels jadi kets…lalu ngabrit ke stasiun masih pake gaun, takut ketinggalan kereta terakhir ahahahahaa #rebahan

Jadi ini pengalaman pertama gw ke Swallowtail. Kesan pertama: keren banget. Totally recommended. Pokoknya kalo kamu suka butler café dan ada rencana ke Jepang, ayo reservasi dan masuk ke sini~!! :3



P.S. The pics on the report were taken from my own cellphone and any other sources from the internet, just to give you guys an easier image to enjoy :D


Whitesg19-212721
Thank You for Reading The Reports~!!!